Mistisime Jawa dalam Belenggu Kebebasan Beragama

Adalah Niels Mulder, merupakan penulis, yang tertarik dan tergolong berhasil dalam mengungkap jagat mistik dan kepercayaan Jawa. Melalui buku Mysticism in Java; Ideology in Indonesia, antropolog belanda ini menerawang, memasuki, dan menjabarkan jagat mistik yang syarat problematika dan teka-teki. Oleh Mulder, mistisisme didefinisikan sebagai bentuk hepercayaan. Mistisisme dikategorikan sebagai kepercayaan lokal diluar mainstream agama-agama yang posisinya telah diresmikan negara.

Dalam terjemahan buku Mulder yang terbit di Indonesia dengan judul Mistisisme Jawa; Ideologi di Indonesia ini, mistisisme Jawa, menurutnya, pernah dua kali bangkit dalam kontestasi keagamaan nasional. Yakni, pada masa-masa akhir Soekarno dan awal kepresidenan Soeharto. Geliat pertama ditandai munculnya BKKI (Badan Kongres Kebatinan Indonesia). Wongsonegoro sebagai pentolannya, serta penganutnya, akhirnya “berbenturan” dengan tokoh-tokoh agama mapan di Indonesia, khususnya Islam. Continue reading

Sejarah Singkat Pers Mahasiswa

Pada mulanya diniati sebagai upaya perjuangan. Itulah alasan keberadaan (raison d’etre) Pers Mahasiswa di Indonesia. Maka di awal kemunculaya, pers mahasiswa kental dengan gerakan kemahasiswaan dan gerakan perjuangan kemerdekaan. Ia adalah upaya penyebarkan ide-ide pembaharuan, nasionalisme dan perjuangan Bangsa Indonesia dalam meraih kemerdekaan.

Dalam literature sejarah, tercatat beberapa terbitan yang menjadi tonggak perjalanan pers mahasiswa, diantaranya, Jong java, Indonesia Merdeka, Oesaha Pemuda, atau Jaar Boek (Amir E. Siregar; 1983). Pada masa selajutya, ketika Demokrasi Liberal diterapkan, pers mahasiswa kian menjamur, di Jakarta misalnya, terbit Academia, Mahasiswa, Forum; di Bandung, Bumi Siliwangi (IKIP), Intelegensia (ITB); di Yogyakarta, Criterium (IAIN), GAMA (UGM); di Surabaya, Ut Omnes Umum Sint (GMKI); di Makasar Duta Mahasiswa (DEMA Hasanuddin); di Medan, Gema Universiter; dan di Padang, terbit Tifa Mahasiswa. Continue reading